Tuesday, August 11, 2015

Sarah Syuhada Merangkak Kali Pertama


Subhanallah
Alhamdulillah
Laa ilahaillallah
AllahuAkbar

Semalam adik Saara dah merangkak!
Gaya ketam sebab asyik berat ke kanan aje.. hihi so cute!
Syukur.. mmg agak lambat. Tp biasala.. lain ank, lain perkembangannya.
 
Bulan depan genaplah setahun usia adik.
Buat masa sekarang, adik dijaga tok maa (nenek). Mmm selepas adik warded 9 hari (3 hari di Hosp Jitra dan 6 hari di PMC), kesihatan adik kini bertambah baik. Cuma kami belum bersedia untuk hantar adik ke mana2 nursery atau pengasuh. Biarlah adik sekurang2 nya pandai berjalan dahulu.
Kenapa adik warded? Nantilah ummi ceritakan dlm entry lain yer.. sekarang nie ummi nk memikirkan persiapan 1st birthday party my little princess ;-) oK all.. layan dulu video adik kali pertama belajar merangkak. Alhamdulillah..
 
 
 
 
*minat sungguh dia berjoget2 mcm tu.. ishh2 hihi
 

Sunday, June 14, 2015

Salsabila Soleha & Sarah Syuhada.. dikau penawar duka

Sarah Syuhada namanya, anak ketiga anugerah drp Allah. Tak lama menunggu kehadirannya setelah pemergian Sufi Sofea, anak kedua yang dijemput Ilahi ketika berumur 37 minggu di dalam kandunganku. Allah...Allah Maha Besar, Allah Maha Penyayang...

“Dan sungguh akan Kami berikan cubaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar. (iaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan: “Inna lillaahi wa innaa ilaihi raaji’uun (Sesungguhnya kami adalah milik Allah dan kepada-Nya lah kami kembali).” Mereka itulah yang mendapat keberkatan yang sempurna dan rahmat dari Tuhan mereka dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk.” (al-Baqarah: 155-157)

Benar, ujian kehilangan ini mendidik aku erti sabar, ikhlas dan redha.. dengan hanya mengalaminya sendiri. 
Setiap masa akan aku ingatkan diri ini untuk bersabar, untuk ikhlas menerima ujian ini dan untuk redha dgn pemergiannya duduk bersama rakan yang lain, diasuh dan dididik di sisi Nabi Ibrahim a.s.  

Sokongan suami, ibu, mertua, keluarga, sahabat, rakan2 serta semua insan yg ikhlas ingin melihat aku terus bertabah amat aku hargai. Tak terbalas bagiku! Terutama suamiku, dia benar2 kuat! benar2 kuat! Akan aku simpan kenangan kisah kita ini, dan tak mungkin kan terpadam buat selamanya..

Begitu jua kakak Salsabila Soleha, yang masih kurang mengerti dan selalu bertanya kenapa kita letak adik dalam longkang (kubur). Sayangku, sukar ummi jelaskan padamu nak.. Kakak menyapu air mata di pipi ummi, katamu.."ummi jangan sedih...kakak kan ada...".  sedangkan pada malam2 mu nak, kamu bermimpi dan teresak2 nak... benar kamu anak yang hebat..! kau sembunyikan kedukaanmu di depanku.. padahal dikau hanya kanak2 yang baru berusia 4 tahun. syukur Allah menganugerahkan dikau buatku.. 

Buatmu Salsabila Soleha dan Sarah Syuhada, berbagialah.. kerana kalian punyai adik, punyai kakak yang menantimu di singgah sana. Allahu akbar..




::end::




Monday, September 15, 2014

Kembali Setelah Hampir Setahun


Assalamualaikum, semoga semua yg membaca entry ini berada dalam rahmat Allah, perlindungan Allah, kasih dan sayang Allah.. amin.

Terdetik untuk log in blog pada hari ini.
Mata terpaku pada tulisan  - last published on Sep 22, 2013

...diam...

ternyata hampir setahun.. dan terbayang tarikh 22 Sep 2014 adalah tarikh bersalin yang diberi oleh doktor. 7 hari akan datang..

Kenapa hari ini aku kembali gagah menekan-nekan papan kekunci satu demi satu. Otak ligat berfikir apa sebenarnya yg aku ingin lakarkan dan coretkan pada entry ini.. tiada jawapan! Hampir setahun aku tak berdaya. Bukan terlalu mengikut perasaan, tapi setiap kali cuba meluahkan.. air mata setia jd peneman..

Doakan aku... doakan aku selamat bersalin anak ketiga..

...diam...

...air mata gugur lagi..

Allah..





Sunday, September 22, 2013

Petua Imam Syafie


Sumber dari Facebook... tulisan dari penulis yang menggunakan
 profil Islam Itu Agamaku...

  • Empat perkara menguatkan badan
 1. makan daging
2. memakai haruman
3. kerap mandi
4. berpakaian dari kapas



  • Empat perkara melemahkan badan
1. banyak berkelamin (bersetubuh)
2. selalu cemas
3. banyak minum air ketika makan
4. banyak makan bahan yang masam



  • Empat perkara menajamkan mata
1. duduk mengadap kiblat
2. bercelak sebelum tidur
3. memandang yang hijau
4. berpakaian bersih



  • Empat perkara merosakkan mata

1. memandang najis
2. melihat orang dibunuh
3. melihat kemaluan
4. membelakangi kiblat



  • Empat perkara menajamkan fikiran
1. tidak banyak berbual kosong
2. rajin bersugi (gosok gigi)
3. bercakap dengan orang soleh
4. bergaul dengan para ulama



  • 4 CARA TIDUR
1. TIDUR PARA NABI - 
Tidur terlentang sambil berfikir tentang kejadian langit dan bumi.

2. TIDUR PARA ULAMA' & AHLI IBADAH - 

Miring ke sebelah kanan untuk memudahkan terjaga untuk solat malam.

3. TIDUR PARA RAJA YANG HALOBA - 

Miring ke sebelah kiri untuk mencernakan makanan yang banyak dimakan.

4. TIDUR SYAITAN - 

Menelungkup/tiarap seperti tidurnya ahli neraka.

Semoga termotivasi ;-)

Tuesday, September 10, 2013

Suami, Pemimpin bagi Keluarga

ummi suka artikel ini. ini copy paste dari laman sesawang, sayangnya terpula pula copy linknye sekali.. jom baca.. 

Suami, Pemimpin bagi Keluarga

Awal mula kehidupan seseorang berumah tangga adalah dimulai dengan ijab kabul. Saat itulah yang halal bisa jadi haram, atau sebaliknya yang haram bisa jadi halal. Demikianlah Allah telah menetapkan bahwa ijab kabul walau hanya beberapa patah kata dan hanya beberapa saat saja, tapi ternyata bisa menghalalkan yang haram dan mengharamkan yang halal.

Saat itu terdapat mempelai lelaki, mempelai wanita, dan saksi lalu ijab kabul dilakukan, sahlah keduanya sebagai suami-isteri. Status keduanya berubah, ada asalnya kenalan biasa tiba-tiba jadi suami, adapula yang tadinya tetangga rumah tiba-tiba jadi isteri. Orang tua pun yang tadinya sepasang, saat itu tambah pula sepasang, dialah orang tua isteri atau suami. Kerananya, andaikata seseorang berumah tangga dan dia tidak siap serta tidak mengerti bagaimana memposisikan diri, maka rumah tangganya hanya akan menjadi awal berdatangan aneka masalah.

Ketika seorang suami tidak sedar bahawa dirinya sudah beristeri, lalu bersikap seperti seorang yang belum beristeri, akan jadi masalah. Dia juga punya mertua, itupun harus menjadi bahagian yang harus disedari oleh seorang suami. Setahun, dua tahun kalau Allah mengizinkan akan punya anak, yang bererti bertambah lagi status sebagai bapa. Ke mertua jadi anak, ke isterijadi suami, ke anak jadi bapa. Bayangkan begitu banyak status yang disandang yang kalau tidak tahu ilmunya justeru status ini akan membawa mudharat. Kerananya menikah itu tidak semudah yang diduga, pernikahan yang tanpa ilmu berarti bersiaplah untuk segera mengharungi aneka derita. Kenapa ada orang yang stress dalam rumah tangganya? Hal ini terjadi kerana ilmunya tidak memadai dengan masalah yang dihadapinya.

Begitu juga bagi wanita yang menikah, ia akan jadi seorang isteri. Tentu saja tidak bisa sembarangan kalau sudah menjadi isteri, kerana memang sudah ada ikatan tersendiri. Status juga bertambah, jadi anak dari mertua, ketika punya anak jadi ibu. Demikianlah, Allah telah menjadikan sedemikian rupa sehingga suami dan isteri, keduanya mempunyai peranan yang berbeza-beza.

Tidak bisa isteri menuntut emansipasi, kerana memang tidak perlu ada emansipasi, yang diperlukan adalah saling melengkapi. Seperti halnya sebuah bangunan yang menjulang tinggi, ternyata dapat berdiri kukuh kerana adanya prinsip saling melengkapi. Ada simen,bata, pasir, beton, kayu, dan bahan-bahan bangunan lainnya lalu bergabung dengan tepat sesuai posisi dan proporsinya sehingga kukuhlah bangunan itu.

Sebuah rumah tangga juga demikian, jika suami tidak tahu posisi, tidak tahu hak dan kewajiban,begitu juga isteri tidak tahu posisi, anak tidak tahu posisi, mertua tidak tahu posisi, maka akan seperti bangunan yang tidak diatur komposisi bahan-bahan pembangunnya, ia akan segera runtuh tidak keruan. Begitu juga jika mertua tidak pandai-pandai jaga diri, misal dengan masuk campur langsung pada pentadbiran rumah tangga anak, maka sang mertua sebenarnya tengah mengaduk-aduk rumah tangga anaknya sendiri.

Seorang suami juga harus sedar bahawa ia pemimpin dalam rumah tangga. Allah SWT dalam hal ini berfirman :
"Laki-laki adalah pemimpin bagi kaum wanita, kerna Allah telah melebihkan sebagian dari mereka atas sebagian yang lainnya dan karena mereka telah membelanjakan sebagian harta mereka..."(Q.S. An-Nisa [4]:34)

Dan seorang pemimpin hanya akan jadi pemimpin jika ada yang dipimpin. Ertinya, jangan merasa lebih dari yang dipimpin. Seperti halnya presiden tidak usah sombong kepada rakyatnya kerana kalau tidak ada rakyat lalu mengaku presiden, bisa dianggap orang gila. Makanya, presiden jangan merendahkan rakyat, kerana dengan adanya rakyat dia jadi presiden.

Sama halnya dengan kes orang yang menghina tukang jahit, padahal bajunya sendiri dijahit, "Hmm,tukang jahit itu pegawai rendahan". Padahal kalau bajunya tidak dijahitkan oleh tukang jahit, tentu dia akan kerepotan menutup auratnya. Dia dihormati kerna bajunya diselesaikan tukang jahit. Lain lagi dengan yang menghina tukang kasut, "Ah, dia mah cuma tukang sepatu". Sambil dia kemana-mana bergaya pakai kasut.

Tidak layak seorang pemimpin merasa lebih dari yang dipimpin, kerana status pemimpin itu ada jikalau ada yang dipimpin. Misalkan isterinya bergelar master lulusan luar negeri sedangkan suaminya lulusan sekolah menengah,dalam hal kepemimpinan rumah tangga tidak bisa jadi berbalik dengan isteri menjadi pemimpin kelaurga. Dalam kes lain, misalkan di pejabatnyanya isteri jadi atasan, suami
kebetulan stafnya.Saat dirumah beza urusannya. Seorang suami tetaplah pemimpin bagi isteri dan anak-anaknya.

Oleh itu, bagi para suami jangan sampai kehilangan kewajiban sebagai suami. Suami adalah tulang belakang keluarga, seumpama juruterbang bagi pesawat terbang, nakhoda bagi kapal laut, jurupandu bagi kereta api, pemandu bagi angkutan kota. Demikianlah suami adalah seorang pemimpin bagi keluarganya. Sebagai seorang pemimpin harus berfikir bagaimana mengatur bahtera rumah tangga ini mampu berkelok-kelok dalam mengarungi badai gelombang yang menerjang supaya dapat sampai bersama semua awak kapal lain untuk tiba di pantai harapan, suatu tempat di akhirat nanti, yaitu syurga.

Kerananya seorang suami harus tahu ilmu bagaimana mengharungi badai, ombak, relung dan pusaran air supaya selamat tiba di pantai harapan. Tidak ada salahnya ketika akan menikah kita merenung sejenak, "Saya ini sudah punya kemampuan atau belum untuk menyelamatkan anak dan isteri dalam mengharungi bahtera kehidupan sehingga bisa kembali ke pantai pulang nanti?!" Kerana menikah bukan hanya masalah mampu cari wang, walau ini juga penting, tapi bukan salah satu yang terpenting. 

Suami bekerja keras membanting tulang memeras keringat,tapi ternyata tidak solat, sungguh sangat rugi. Ingatlah kerana kalau sekadar cari wang, harap tahu saja bahawa garong juga tujuannya cuma cari wang, lalu apa bezanya dengan garong?Hanya beza cara saja, tapi kalau cita-citanya sama, apa bezanya???

Buat kita cari nafkah termasuk dalam proses mengendalikan bahtera. Tiada lain supaya makanan yang jadi keringat statusnya halal, supaya baju yang dipakai statusnya halal, atau supaya kalau beli buku juga dari rezeki yang statusnya halal. Hati-hatilah, walaupun di poket terlihat banyak wang, tetap harus pintar-pintar mengendalikannya, jangan sampai asal main comot. Seperti halnya ketika memancing ikan di tengah lautan, walaupun nampak banyak ikan, tetap harus hati-hati siapa tahu yang sangkut dipancing ikan yu yang justeru bisa mengunyah kita, atau nampak manis gemalai tapi ternyata ikan duyung.

Ketika ijab kabul, seorang suami harusnya bertekad," Saya harus mampu memimpin rumah tangga ini mengarungi episod hidup yang sebentar di dunia agar seluruh anggota awak kapal dan penumpang bisa selamat sampai tujuan akhir, yaitu syurga". Bahkan jikalau dalam kapal ikut penumpang lain, misalkan ada pembantu, saudara atau yang lainnya, maka sebagai pemimpin tugasnya sama juga, iaitu harus membawa mereka ke tujuan akhir yang sama, yaitu syurga.


Allah Azza wa Jalla mengingatkan kita dalam sabdanya,"Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu..." (Q.S. At-Tahrim[66]:6)
Kepada pembantu jangan hanya mampu suruh kerja saja, kerana kalau saja dulu lahirnya Allah tukarkan, majikan lahir dari orang tua pembantu, dan si pembantu lahir dari orang tua majikan, maka si majikan yang justru sekarang lagi ngepel. Pembantu adalah titipan Allah, kita harus mendidiknya dengan baik, kita tambah ilmunya, mudah-mudahan orang tuanya bantu-bantu di kita, anaknya bisa lebih tinggi pendidikannya, dan yang terpenting lagi lebih tinggi akhlaknya.

Inilah pemimpin ideal, yaitu pemimpin yan bersungguh-sungguh mahu memajukan setiap orang yang dipimpinnya. Siapapun orangnya didorong agar menjadi lebih maju.
Subhanallah.........